Kamis, 20 Mei 2010

Hadis 35 - Persaudaraan Islam Dan Hak Muslim

Daripada Abu Hurairah r.a beliau berkata, Rasulullah s.a.w bersabda : “Jangan kamu dengki mendengki, jangan kamu meminta membeli dengan harga yang tinggi bukan dengan tujuan membelinya tetapi untuk menipu orang lain dan memudaratkan mereka, jangan kamu benci membenci, jangan kamu belakang membelakangi, janganlah sebahagian kamu menjual di atas jualan orang lain, dan jadilah kamu semua hamba-hamba Allah yang bersaudara. Seorang mukmin adalah saudara kepada mukmin yang lain. Dia tidak menzalimi saudaranya, tidak membohonginya dan tidak menghinanya. Takwa itu disini (sambil menunjukkan ke dadanya sebanyak tiga kali). Seseorang itu sudah dianggap berdosa jika dia menghina saudaranya seIslam. Tiap-tiap orang muslim itu di atas saudaranya adalah haram : darahnya, hartanya dan maruahnya.

[Hadis Riwayat Muslim]


Kepentingan Hadis

Rasulullah s.a.w tidak hanya memadai dengan menegaskan kepentingan ukhwwah Islamiah sebagai satu syiar semata-mata, bahkan Baginda melingkunginya dengan perintah dan larangan yang menjadikan ukhuwwah sebagai suatu reality yang dapat dihayati dikalangan individu masyarakat Islam. Hadis ini mengandungi hukum-hukum dan faedah-faedah yang besar untuk mencapai matlamat Islam yang murni dan menjaganya daripada segala kekurangan atau kecacatan supaya kalimah ukhuwwah itu tidak dijadikan sebagai slogan laungan manusia dan khayalan mereka sahaja, sedangan mereka tidak dapat menghayatinya dalam reality kehidupan. Oleh kerana itu Imam Nawawi berkata dalam kitabnya al-Azzkar tentang hadis ini; “Amat besar manfaatnya dan amat banyak faedahnya”.

Kata Ibnu Hajar al-Haitami : “Hadis ini mengandungi banyak faedah, ia menunjukkan kepada keagungan prinsip dan matlamat, bahkan jika diperhatikan maknanya dan difahami maksudnya, ia mengandungi segala hukum Islam yang difahami secara langsung dan tidak langsung. Juga mengandungi segala adab sama ada secara isyarat atau perlaksanaannya.”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar